28 Dec 2012

LMS


Dear my Lovepediary,


Aku memang sebuk gila sejak akhir-akhir ni. Malas sebenarnya nak mentioned banyak kali yang aku busy. Cuma terasa serba salah bila banyak entry yang aku tertinggal untuk komen. Banyak lawatan tapak ke belog aku ni yang aku tak sempat nak balas lagi. Mungkin aku perlukan masa lagi dua minggu, mungkin. So, harap kenyataan satu perenggan ni berjaya buat kalian semua faham. Belog-belog dalam beloglist aku pun tak sempat lagi aku nak cover semuanya. Apa lagi mereka-mereka yang baru-baru ini datang. Sorry. Tapi dalam dua minggu lagi baru aku datang belog kau orang, entah-entah kau orang dah tak kenal. Tak apa. Aku redha je kut -_- Certain belog je yang sempat aku cover. Kalau nak ikut konsep Capital-List Encek H, kiranya dia orang ni golongan Generasi #1 la dalam belog aku. Kut. So, tak salah kan kalau aku utamakan dia orang? :D Aku datang komen walaupun dah agak lambat, dan sendiri consider hutang-hutang komen kat entry lama consider langsai :P Lepas ni bergantung pada tahap busy aku macam mana.

Bercerita tentang topik LMS. Seperti sedia maklum, aku ni memang seorang yang suka komen lebih muka surat dalam kebanyakan entry kau orang. Err yang tak lebih muka surat tu kira special case la sebab aku tak over kepochi sangat macam watak aku dalam mimpi Jna. (Grrrrr. Macam mana boleh mimpi aku kepochi sedangkan realitynya aku sopan okeyyy!) Sebab aku ni memang seorang yang macam friendly bila berbual dengan perkataan. Err berbual dengan perkataan? Maksudnya dengan menulis la bukan guna mulut. Mungkin lebih tepat berbual melalui tulisan berbanding bercakap -_- Contohnya, chatting, texting (sms) atau bagi komen dalam belog. Nampak sangat aku bersungguh bila berbual kan? Bila komen dalam belog, nampak sangat aku bersungguh bagi respond pada entry kau orang kan? Sebenarnya, in reality, certain situation and dengan certain people memang aku macam tu. Dah la aku jenis cakap laju, kadang-kadang (selalu sebenarnya) high volume, lepas tu over expression. Tapi itu cuma dengan orang yang aku betul-betul rapat rasanya.

So, secara mudahnya, bila bersms pun aku memang suka reply, panjang. Err maksudnya jarang-jarang aku cuma reply dengan short message. Biasanya bila someone tu sms, aku mesti akan reply dengan beberapa ayat walaupun boleh je bagi jawapan yang simple dan straight to the point. (Tu bukan bersungguh tu, tu ikhlas -_-) Sebab aku rasa janggal dan serba salah untuk reply cuma dengan satu or dua perkataan je. Kecuali dalam dua situasi je. Pertama, aku sms dengan orang penting dan sebuk, means sms formal. Kedua, memang jawapan untuk benda tu perlu jawab pendek dan aku tak ada apa nak dicakapkan selaen benda yang dalam sms tu je. Err ada situasi ketiga. Ketiga, dah pasti aku akan cuma jawab pendek-pendek bila orang yang sms tu aku malas nak layan :P Dipendekkan cerita, kalau dalam belog pun aku selalu komen lebih muka surat, dah menjadi kebiasaan juga bagi aku untuk sms lebih muka surat. Cuma aku lupa. Bezanya, komen dalam belog ni free, tak ada charge. Kalau sms, jangan harap Maxis nak consider halal dengan aku =_=

Belum tersampai lagi message sebenar entry aku ni -_-" Baru-baru ni ataupun dah lama sebenarnya, aku sangat musykil dengan bil Maxis aku yang biasanya mencecah lebih RM100. Kalau nak diikutkan, aku yang tak bekerja ni, siapa sangatlah yang aku call if nak compare dengan masa aku bekerja dulu? Masa kerja dulu laenlah. Memang sana sini aku call untuk berurusan. Tapi setakat jadi full tyme student dan full tyme housewyfe ni, jarang-jarang rasanya aku buat panggilan. Jarang-jarang means tak banyak la. Lagipun biasanya aku memang prefer sms daripada call, kecuali kalau dalam situasi terpaksa juga call. Lagipun, kan aku lebih pemarah peramah bila menulis or menaep berbanding bercakap :D Kendian, siasat punya siasat. Lepas mintak Maxis itemized billing bagai, baru tahu selama ni bil aku tinggi bukanlah sebab banyak buat panggilan, tapi sebab sms. Rasa macam tak boleh terima =_= Kalau tengok daripada bil bulan lepas, call baru RM19.19 je, tapi sms sampai RM85.60 -_- Total number of sms 73 + 265 + 458 = 796 sms -_-" Banyak ke tak? Kau orang punya?

Aku syak, yang buatkan banyak tu sebab aku selalu reply panjang-panjang. So, sekali sms je mungkin dah charge macam 2 hingga 3 sms. Kan dah membazir kat situ. Selama ni rasa aku tak rugi apa-apa pun setakat nak taep sms panjang-panjang ni. Janji apa yang aku cuba sampaikan, tersampai. Tapi sekarang aku dah tau dah kesannya kat mana. Kebetulan pulak baru-baru ni ada dua orang blogger yang saje-saje nak menganjing aku pasal habit aku yang suka komen panjang ni. So, memang aku tengah insaf sekejap la sekarang ni. Sebab tu aku cakap aku akan try komen pendek. Aku try tak semestinya berjaya buat :P Walaupun komen kat belog ni free je, tak ada kena charge apa-apa, tapi aku cuma nak berlatih tulis dan taep pendek-pendek. Perlu ek berlatih? #_# Dan mulai sekarang sebarang sms aku nak jawab ringkas-ringkas je. Berlatih jugak guna short form yang selama ni jarang-jarang aku applykan. Certain words je aku shortform kan, tapi mostly aku mesti taep full ejaan #_# Kalau perlu, sms tu aku tak payah reply terus. Reply dalam hati je. Hakhakhak! :P

Padahal aku rasa dah banyak aku jimatkan bilamana aku dah tak bergosip guna sms. Tak puas. Kena chatting terus :P

Sebenarnya aku nak final exam ni. Perlu ke aku attach jadual aku macam semester LALU untuk kau orang tahu? Heheh.


Love & Sincere,

14 Dec 2012

Memilih Pendam atau Lepaskan?


Dear my Lovepediary,



"Pernah atau tidak, selepas menyakiti hati orang laen dengan bahasa sindiran serta kritikan atau makian, kita merasa best, lega, happy dan puas? Apatah lagi jika ia gagal dibalas. Jika pernah, itulah tanda hati kita dikuasai kekotoran dan rendah akhlak walau manusia melihat kita sebagai baek dan 'hero'. Ia adalah 'buah rosak' hasil dari amalan diri yang tidak betul atau mungkin betul tetapi tiada ikhlas. Pernah atau tidak, selepas melakukan yang tersebut di atas, beberapa minit atau jam selepasnya, kita merasa menyesal lalu bertindak sama ada meminda semula, memadam (jika boleh) atau meminta maaf? Jika pernah, itulah tanda hati kita masih ada sinar iman, ihsan dan akhlaq, benih menumbuhkan buah taqwa jika terus dijaga."

Statement kat atas tu aku copy paste je daripada FB kawan aku, yang aku nampak sumbernya daripada FB page Janji Allah Itu Pasti. Aku tertarek betul dengan statement tersebut. Kebetulan, masa kawan aku share statement tu, aku baru je menilaikan sesuatu perkara buruk yang aku nak buat, dengan niat nak saketkan hati orang, sedikit rasa hendak membalas dendam, dan bertujuan untuk puaskan hati aku sendiri. Kiranya, sebelum ni aku dah pernah saket hati dengan seseorang tu, saket hati yang agak berkali-kali. Tapi lepas fikir punya fikir, apa yang aku nak buat tu tak jadi. Bukan tak menjadi, tapi aku yang rasa tak jadi nak buat. Sebabnya, dari dulu lagi aku selalu fikir, konsep aku, Biarlah orang buat kita, jangan kita buat orang =_=

Lepas kawan aku post pasal statement kat atas tu, terus konon-konon aku rasa, syukur Alhamdulillah hati aku maseh ada sinar iman. Konon-konon je lah, disebabkan satu niat jahat yang aku mula-mula nak buat tapi tak jadi nak buat tu. Tapi bila aku baca-baca balek, ayat empat baris terakhir tu sebenarnya bagitahu kalau kita menyesal dan meminta maaf selepas kita dah terbuat perkara jahat tu. Maknanya, lari siket lah daripada situation yang aku tengah alami masa tu. Dan lepas tu, aku fikir-fikir semula. Aku ni boleh dikatakan seorang yang susah untuk minta maaf. Ego mungkin, tapi sebenarnya lebih kepada aku rasa malu dengan perbuatan jahat aku tu. Aku malu nak mention semula apa perkara jahat yang aku dah buat, nak mengakui seterusnya nak minta maaf.



Dan mungkin seterusnya perasaan malu tu yang timbulkan rasa ego, mungkin. So, biasanya kalau aku menyesal, aku cuma janji pada diri sendiri taknak buat lagi. Dan dengan orang yang aku buat salah tu pulak, aku terus berbaek je dengan dea mengharapkan dea lupakan apa yang telah berlaku. Macam tu lah cara aku menyesal. Walaupun selepas tu tak semestinya aku tak ulang lagi kesalahan yang sama. Tapi memang betul, rasa menyesal lepas buat kesalahan tu pernah ada. Cuma, aku tak tahu cara nak minta maaf. Macam mana nak cekalkan hati mengakui kesalahan, seterusnya ucapkan kata "Aku minta maaf", ataupun "Sorry". Ish! Tak reti. Especially kalau dengan kawan-kawan and family yang mana kita tak pernah berbual formal. So, takde sinar iman ke aku ni?

Justeru, biasanya aku ambil jalan selamat. Iaitu dengan cuba mengelak daripada melakukan kesalahan tu. Cuba elak daripada saketkan hati orang laen. Bila aku nak buat sesuatu perkara jahat tu, kalau boleh aku cuba delay. Mungkin aku akan fikir banyak-banyak kali, berdebat dengan diri sendiri. Jahat tak kalau aku buat macam ni? Agak-agak patut tak kalau kali ni aku pulak saketkan hati dea? Dan kalau aku maseh sempat untuk fikir rasional, aku akan tanya pendapat orang laen dulu. Patut ke aku buat macam tu? Tapi biasanya, maken aku bertanya, biasanya maken hilang marah aku. Dan mesti aku akan maken terfikir sendiri, Macam jahat je kalau buat macam tu. Dan dari situlah biasanya niat jahat aku tak menjadi, dan perlahan-lahan aku singkirkan rasa saket hati.

Dan bukan aku kata aku tak pernah buat jahat sepertimana empat baris ayat pertama. Aku pun pernah. Walaupun aku ni boleh dikategori sangat sabar orangnya, tapi aku pun boleh ada rasa marah. Rasa jahat sangat, bila aku dah sound, sindir or lepaskan kesebalan aku pada orang tu, then aku rasa puas sebab dapat jugak aku lepaskan. Pernah, cuma biasanya selagi aku mampu tahan, aku pendamkan. Belakang-belakang aku merungut-rungut jugak, memaki-maki jugak. Tapi aku cuba tahan daripada membalas. Sebab aku takut, bila aku dah balas, aku menyesal. Lepas tu, tak tahu cara macam mana nak minta maaf. Itu pun, kalau cukup baek aku menyesal. Tapi kalau aku rasa puas? Rasa best sangat? Rasa lega? Tak pasal-pasal rupanya tandanya hati aku dikuasai kekotoran =_=

Dan aku juga tetap manusia yang tidak sempurna. Bilamana aku berjaya untuk tahan marah sekalipun, bukan bermakna aku boleh terima seratus peratus apa saja yang berlaku. Macam yang aku beritahu tadi, aku rasa aku ni boleh dikategori punyai tahap kesabaran yang tinggi. That's why selagi aku boleh tahan, aku akan tahan. Selagi boleh. Tapi, menjamin ke yang aku tidak menyimpan? Menjamin ke yang aku tidak berdendam? Mungkin aku tak balas apa-apa, mungkin nampak macam aku terima seadanya. Tapi... :) "Kalau kita marah pada seseorang, bermakna orang tu telah berjaya menguasai or menakluki kita. So, jangan biarkan orang laen berjaya menakluki kita". Daripada Dato' Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah kalau tak silap, since aku maseh sekolah dulu lagi.


P/s: Entry ini tidak ditaep dalam keadaan marah :P


Love & Sincere,
 

11 Dec 2012

Selamat Lahir ke Dunia


Dear my Lovepediary,


Hari Jumaat, tanggal 07 Disember 2012 tepat jam 6:50 petang, Tengku Muhammad Qa'id bin Tengku Mohd Nasir telah pun selamat dilahirkan ke dunia. Comel muka dea. Ohh, lupa! Semua muka baby pun comel kan? Alhamdulillah Qa'id lahir dengan selamat, sehat tubuh badan luar dan dalam, cukup sifat, cukup sempurna untuk menambah seri dan kebahagiaan keluarga kami. Alhamdulillah, ibundanya juga sehat. Eh, bukan aku. Adek aku yang aku pernah ceritakan pregnant dulu.

Muhammad Qa'id

Aku tengok muka Qai'd macam ikut muka ayahnya, merangkap adek ipar aku. Tapi ramai yang kata ikut muka emaknya, iaitu adek aku. Err entahlah. Aku sebenarnya bukan pandai tengok muka baby sangat, maksudnya baby tu ikut muka siapa. Dulu-dulu, aku rasa semua muka baby ni sama je. Macam tak ada beza. Semuanya comel. So, macam mana orang boleh differentiate baby tu ikut muka siapa? Emaknya atau ayahnya? Cuma sekarang je aku cuba-cuba nak teka, tapi err macam salah je.

Setakat ni aku tengok Muhammad Qa'id ni kuat tidur je. Menanges pun jarang-jarang. Merengek siket-siket tu adalah. Bukan maen susah nak dengar suara dea. Tu, gambar pertama tu, menguap tu tanda asyik mengantuk je la tu. Gambar kedua pulak, muka mamai gila. Gambar ketiga, jeling badi je pada orang yang kacau tidur dea :P Hah, gambar keempat tu, dah selamat lah Qa'id tidur dengan lenanya. Mulut terngaga sebagai bukti lena. Haish! Belum puas maen-maen dengan Qa'id.

Bercakap pasal pregnancy and baby ni, walaupun dah agak lama, aku terasa nak ucap tahniah entah untuk yang ke berapa kalinya kepada Ym. Bundle, sebab dah dapat Ym. Bundle Jr. Tapi maseh dalam perut lagi. Semuga kesehatan Isterinya akan baek hingga selamat lahirkan baby nanti. Untuk FikSyida pulak, semuga cepat dapat baby. Eh, tapi Syida baru je bertunang kelmarin. Mohon sediakan kenduri nasi minyak dulu. Lepas tu baru buat baby okey! By the way, Selamat Bertunang Syida.

P/s: Aku suka kacau-kacau menyebut nama Qa'id dengan penuh idgham dan qalqalah pada awal dan hujungnya :P


Love & Sincere,
 

8 Dec 2012

Inikah Namanya Penangan Adam dan Hawa?


Dear my Lovepediary,


Sekarang ni tengah musim Adam dan Hawa. Err maksud aku dah lama, bukan sekarang. Cuma belum habes-habes lagi ke? Maksud aku, bukanlah aku seratus peratus tak suka. Minat jugak kut Aaron Aziz dulu-dulu. Ya, aku minat Aaron Aziz selaen Beto Kusyairy. Err selaen Que Haidar juga. Minat kut lakonan mereka. Aaron Aziz bonus siket kut. Minat muka dan lakonan juga. Beto, melt sebab romantik gila. Pada mata aku, orang romantik automatik akan nampak handsome gila. Itu pada mata aku la. Que, entahlah sebab apa. Tapi memang suka. Maybe lakonan dea. Handsome pun ya juga. Kiranya kalau aku disuruh tulis biodata macam masa sekolah rendah dulu. Part favourite actor aku akan tulis nama mereka bertiga. Echeh, sekolah rendah konon. Padahal sampai sekolah menengah still lagi buat personal details macam tu. Haish! Poyo gila.

Tapi, bukan pasal biodata yang aku nak cerita. Pasal Adam dan Hawa. Aku tak minat heroin dea. Err rasanya macam tak minat langsung buat masa ni. Jadi bahan kutuk-kutuk dengan Suami kat rumah adalah. Ohh! Lupa nak cerita. Aku layan juga cerita tu eventhough tak semua episode. Sebab aku rasa jalan cerita dea best kut. Maksud aku, towards the end. Err maksudnya beberapa episode sebelum yang sekarang. Masa Adam berusaha untuk mendapatkan Hawanya semula. Masa awal-awal episode dulu, aku tak nampak sweetnya kat mana -_- Okeyy, berbalek pada heroin. Aku tak minat dea. Tak minat muka dea. Tak minat lakonan dea. Okeyy, stop sampai situ je. Takut terkutuk melebih-lebih pulak. Tapi pernah sekali aku cakap pada Suami. Lakonan Aaron pun macam tak sweet sangat la dalam cerita ni. Agaknya dea pun tak selera kut tengok muka heroin tu :P

 Nak letak gambar Novel je. Taknak letak muka pelakon cerita :P

Tapi, maseh bukan itu yang aku nak cerita. Bukan pasal Adam dan Hawa. Itu cuma pendahuluan je. Aku pun bukan nak kutuk or bahan lebih-lebih heroin tu even aku tak berapa suka. Biarlah dea. Dea pun tak pernah paksa aku sukakan dea. Dan yang paling penting. At least, aku kenal dea. Tapi dea kenal aku ke? Demit =_= Dan sebenarnya, aku bukanlah nak menunjukkan sangat yang aku suka or tak suka cerita tu. Juga, aku tak ada nak cakap apa-apa pada sesiapa yang suka dengan cerita Adam dan Hawa. Cuma, ada seorang akak dalam friendlist FB aku, dea ni macam addicted gila. Aku tak kenal pun akak ni. Kes maen approve je la agaknya. Tapi akak ni rasanya setiap hari update cerita ni dalam FB dea. Siap dengan gambar, dan juga komen serta emosi dea lepas tonton untuk setiap episode tu. Contohnya sweet ke, sedih ke, geram, melt, bengang, bangang, etc etc.

So, aku dah tak payah nak berapa layan cerita ni dalam TV. Sebab dah ada orang tukang update cerita. Memang aku blur setiap kali baca. Macam-macam komen dea bagi. Contohnya, Alahai sweetnya diorang ni. Apa lagi yang nak jual mahalnya Ain? Encek Ted dah buat muka comel tu. Kalau akak, dah lama cair. Hehehe -_- Ish, apa lagi masalah Johan ni? Tak habes-habes lagi ke? -_- Kesiannya Azie. Takpe. Sabar je la ya. Nanti-nanti Johan okeyy la tu -_- Wahh! Manjanya Encek Ted dengan Ain. Ain tu malu-malu pulak -_- Dialog hanya rekaan. Kut-kut la akak tu terbaca belog aku ni. Terasa pulak dea :P Aku taktau lah kalau astro ada bayar dea. Dan aku tahu, itu FB dea, bukan FB aku. Tapi nampak tak? Addicted kan dea? Aku tak payah layan cerita tu pun dah boleh tau hampir seluruhnya. Walaupun aku blur setiap kali baca update dea tu, tapi aku baca jugak. So, salah aku lah kan? :D

Ehem. By the way, aku rasa macam nak cadangkan je kat akak tu supaya tukar nama page FB dea tu daripada Dot Dot Dot kepada Adam dan Hawa Fanpage. Hehehe. Last but not least. Teringin nak baca novel Adam dan Hawa. Aku rasa cerita tu best sebenarnya. Maksud aku, jalan cerita yang aku rasa aku akan suka. Cuma kat TV tu jadi malas nak tengok sebab heroin dea #_#


Love & Sincere,
 

3 Dec 2012

Pengubat Tensi


Dear my Lovepediary,


Aku bizi. Untuk beberapa hari ini, aku memang bizi. Cerita pasal kehidupan study, banyak yang perlu dibereskan. Maklumlah hujung-hujung semester ni, banyak yang menuntut itu ini. Ohh! Belum betul-betul penghujung semester lagi. Tapi sebab semester ini adalah second final semester, jadinya belum hujung semester lagi dah bizi dengan preparation untuk submit Pre-Master Project Proposal. Boring memang boring. Tapi dah itu kehendak dan requirement untuk aku completekan study ni, suka tak suka terpaksa aku redah dan settlekan. Itu belum kira assignment yang berderet-deret menunggu komitmen. Belum kira group assignment lagi, nak kena adjust masa fit dengan semua group members yang laen. Ahh, malas lah nak cerita. Belum nak fikir lagi.

Aku bizi. Tapi aku rindu nak up entry. Rindu nak berbalas-balas komen lagi. Dalam bizi-bizi ada juga yang aku sempat jalan ke sana ke sini. Lepas tu rasa jealous. Aku pun nak up entry juga. Tapi tak cukup masa je untuk menulis dan turunkan satu-satu idea dalam blog ni. Yang ini tak kira. Sebab yang ini tak ada topik apa-apa. Sekadar conteng-conteng untuk beritahu yang aku bizi, dan aku rindu nak up entry. Hehehe. Idea pula berantai-rantai menunggu untuk dipilih satu-satu. Topik dah ada, tinggal masa yang cemburu. Kadang-kadang rasa nak marah pun ada. Bila dah ada idea, tyme ni lah aku tak cukup masa untuk menulis. Of course marah aku pada diri sendiri. Waktu ada banyak masa dulu, leka, taknak buat kerja. Sekarang sampai masanya dah tak boleh goyang kaki.

Ada certain entry kau orang pun aku tak sempat komen lagi. Maaf ya! Aku harap aku dapat datang nanti-nanti. Dalam aku bizi-bizi, aku tertengok video ni. Baru aku teringat, kalau aku bizi, hujung minggu pun susah nak berkumpul dengan family. Cuma stay rumah dengan hubby :P duduk depan notebook sepanjang hari. Hai, bila lah nak habes komitmen ni? Tapi kalau habes yang ini, yang laen pula menanti. Senang cerita, nak tunggu habes tu tak payah lah nak mimpi. Hujung-hujung kelam kabut tu sebenarnya salah sendiri. Okeyy! Berbalek pada video ini. Aku kalau stress-stress, tersenyum-senyum sendiri tengok video ni. Tak ada special apa-apa, sekadar berkongsi. Setiap kali tengok, mesti nak play sampai tujuh, lapan kali. Buat release-releasekan tensi barang seminit dua pun jadi.


video


Hai! Nama kita Dedek. Faham ke lirik lagu yang kita nyanyi ni? ^^


Love & Sincere,

28 Nov 2012

Satu Dekad


Dear my Lovepediary,


2001

Saat pertama bersua. Kau bukan siapa-siapa. Aku juga tak pernah tersemat dalam kau punya jiwa. Kita ditakdir berjumpa, walau kita tak pernah menjangka. Selepas lebih kurang seminggu aku berjauhan daripada keluarga, kelas pertama aku bermula. Kau datang lewat, duduk sebelah dea, kita selang semeja. Aku? Aku buat tak tahu saja. Masa itu kita berdua bukannya siapa-siapa. Kau nak berbual dengan siapa, itu kau punya cerita. Aku hanya fokus pada muka lecturer. Hari berganti hari, kadang-kadang ada juga kita bertegur sapa. Sekadar teguran teman kelas yang sama. Jarang-jarang kita hendak berbual berdua. Kita hanya berbicara bila kita di kalangan kawan-kawan kita.

Selang beberapa lama, kau bantu hantar aku ke Puduraya. Waktu itu, kau yang perlu hantar aku pun bukan dengan sengaja. Kita dalam kelas bukan serapat mana. Aku minta tolong kawan kita, tapi dea minta tolong kau pula. Alasannya, kau orang Kuala Lumpur. Mungkin kau yang lebih tahu jalan menuju ke Puduraya. Aku? Siapa-siapa yang hantar aku pun tak apa. Yang penting, aku dapat pergi ke stesyen bas sebagaimana hari dan waktunya. Janggal. Aku ingat situasi kita berdua waktu tu agak janggal juga. Sebab kita baru kenal beberapa bulan cuma. Malah, kita tak serapat mana. Tapi kita cuba act macam biasa. Dan hari itu, kau temani aku hingga aku hilang dari pandangan mata.

Aku tak sangka, ada telinga yang mendengar. Ada mereka yang menilai. Aku sebenarnya kurang faham. Bukankah aku cuma minta bantuan? Aku tahu, ada yang salah faham. Tapi, tiada siapa-siapa yang minta penjelasan. Malah mungkin cuma nilai aku sebagaimana luaran. Lepas itu. Hari berganti hari. Minggu berganti minggu. Bulan berganti bulan. Kita tetap kawan macam biasa. Kau pun aku dapat khabar sudah milik seseorang. Aku juga tetap dengan aku punya dunia realiti dan khayalan. Antara kita, maseh tak ada kena-mengena. Tapi, sesekali ada juga kita lepak bersama. Bersama, tak semestinya berdua. Ada ramai lagi keliling kita. Kau kan milik dea. Itu yang aku dengar cerita.

2002

Tiba-tiba hati kau dikecewa. Kau cerita pada kami bertiga. Aku dengar saja. Padahal, baru hari itu kau cerita tentang dea. Sebelum ini, aku cuma dengar-dengar cerita. Datang dari mulut kau, tiba-tiba kau sudah dikecewa. Aku simpati juga, tapi simpati yang biasa-biasa. Sabarlah, mungkin bukan jodoh kau dengan dea. Kita pun teruskan lepak macam biasa. Mujurlah, aku tengok kau maseh ada gembira. Tapi aku tak tahu. Mungkin kau pandai sembunyikan rasa. Tak apa lah. Waktu tu, antara kita pun bukan siapa-siapa. Kita berempat cuma kawan lepak sekali-sekala. Jadi, aku tak tahu cerita kau sedalam-dalamnya. Dalam kau sedang bersedih, kita lepak je macam biasa, dengan yang laen juga.

Sampai satu hari, kau ajak aku lepak berdua. Jom teman aku makan, kau kata. Disebabkan malam tu aku tak ada buat apa-apa, aku setuju je. Walaupun aku rasa agak janggal juga. Biasanya, kalau kita lepak pun dengan kawan yang lagi dua. Tapi aku fikir, sekadar teman kau makan, apa salahnya? Dan detik itulah, kau mula luahkan rasa, dalam gurau senda. Aku? Tergamam pun ada. Dalam diam-diam, kau ada hati dengan aku rupanya. Lepas tu aku ketawa. Kau ni, kelakar juga. Tapi sebenarnya, hati aku, agak gembira. Entahlah, dalam diam-diam, rupanya kita menyimpan sedikit rasa. Padahal, selama ni kau lebih rapat dengan mereka berdua. Aku, macam tiada walaupun aku sebenarnya ada. 

Balek berjumpa, aku cerita pada dea, kawan kita. Dan balas dea, Aku cakap dengan kau, kau jangan marah aku ey Liyaa? Apa dea? Sebenarnya, aku dah tahu. Hah? Macam mana kau tahu? Dea dah beritahu aku lama. Masa tu kita orang deal nak beritahu siapa yang kita orang suka, tapi janji simpan rahsia. Then? Dea beritahu, aku suka Liyaa. Aku diam seketika. Kau ingat, ada satu hari kau datang kelas lewat? Masa kau datang, dalam diam-diam aku ejek-ejek dea. Nampak kau, terus muka dea ceria. Aku senyum. Kau ingat, balek daripada kelas tu aku ajak kau ambil gambar berdua? Yurp! Untuk apa? Itu sebenarnya dea yang minta. Dan malam tu, aku tersenyum juga sampai ke telinga.


**************


Namun, bukan semudah itu hati terbuka. Bukan semudah itu aku membalas rasa. Bukan semudah itu bermulanya sebuah cerita dan centa. Aku rasa, aku belum sedia untuk terima dea. Aku tak boleh kut untuk terima dea. Or aku belum boleh, mungkin. At least, bukan waktu itu. Suka tak semestinya centa kan? Senang tak semestinya boleh bersama kan? In fact, suka tak semestinya akan suka selama-lamanya kan? Mungkin suka itu sekadar suka-suka kan? Suka, tak semestinya perlu dibalas kan? Aku juga ada rasa suka, cuma... Lepas aku fikir dalam-dalam, aku beritahu dea. Aku ada minat someone. In fact, hati aku dah ada seseorang. Boleh tak kalau kita cuma kekal sekadar kawan? 


Malam itu, sudah lebih kurang sedekad yang lalu. Walau malam itu bukan permulaan sebuah cerita. Sekurang-kurangnya ia tetap sebuah memori yang pernah tercipta. Walau pada awalnya aku tak pernah terima. Cerita yang tak bermula, tak berakhir begitu saja. Walau kita pernah cuba dan pernah gagal di satu masa. Namun akhirnya kita diketemukan semula. Walau hati cuba menafi dan melawan rasa. Akhirnya aku akur jua. Tak guna aku asyik tutup mata. Sedangkan keikhlasan dan kejujuran kau aku dah tak perlu curiga. Lantas kita disatu saat kau lafaz Aku Terima Nikahnya. Selamat Anniversary yang KETIGA buat kita berdua. Semoga kau centakan aku sampai bila-bila. Moga-moga :D

 
Yeyyy! Dah Tiga Tahun Kawen! :))


Love & Sincere,

25 Nov 2012

Just From My Point of View


Dear my Lovepediary,


Sebelum ni, aku ada terbaca dua buah entry yang sebenarnya tak ada kena mengena, tapi aku terkomen tentang sesuatu yang lebih kurang sama. Ceritanya berkaitan dengan masa depan dan menyentuh sedikit isu dalam marriage lyfe. Cerita pertama tentang Future: Career Woman vs Housewife oleh Hara dan cerita kedua tentang Ini Soal Masa Depan #1 oleh Sheda. Tak lama lepas tu, ada kesinambungan untuk entry Sheda, Ini Soal Masa Depan #2. Sebelum apa-apa, entry aku ni bukan untuk membantah or mempertikai apa-apa dalam entry dia orang. Itu cuma dia orang punya thinking and perancangan. In fact, apa yang aku nak cerita ni boleh dikatakan tak ada kena mengena sangat dengan entry dia orang. Sekadar yang aku terfikir lepas aku tinggalkan komen untuk entry-entry tu. Aku explain untuk kau orang yang belum kelik semua cerita-cerita tu. 

Entry Hara boleh aku simpulkan sebagai planning dea tentang future lyfe especially after kawen. Either keinginan dea nak jadi fulltyme housewyfe walaupun Hara dah belajar tinggi, ataupun ikut suggestion ayah Hara yang support Hara untuk sambung Master, Phd di luar negara and seterusnya nanti jadi seorang lecturer. Means, to be a career woman. Cerita Sheda dalam entry pertama, tentang kawen di usia muda and salah satu kriteria yang diambil kira oleh perempuan dalam memilih calon Suami. Sheda kata, kalau nak kahwin awal, make sure cari suami yang dah ada pendapatan, kewangan dah kukuh. Untuk entry kedua Sheda, tentang tanggung jawab seorang perempuan terhadap parents after berkawen. Sheda kata, bila perempuan yang berpendapatan lebih tinggi dan perlu bantu Suami, dea kemudiannya takkan mampu untuk hulur duet untuk bantu parents.

Semasa mengulas dua isu pertama, aku terkaitkan dengan sifat tanggungjawab seorang lelaki sebagai Suami. Aku tak nafi, money is not everything but everything is money. Kan? And aku pun percaya, kalau seorang perempuan tu lucky dapat jodoh lelaki kaya or lelaki yang agak senang, stabil, memang beruntung and insyaallah hidup perempuan tu pun akan senang, and seterusnya for sure membawa bahagia. Betul? Aku tak nafi, kriteria ada financial position yang kukuh dan stabil tu salah satu kriteria penting. Bukan untuk penuhi sifat materialistik, tapi untuk penuhi demand living cost sekarang yang tersangatlah tinggi. Dan untuk buat apa-apa pun confirm perlukan duet, selaen untuk kejar lyfe style yang lebih selesa, agak senang. Well, zaman sekarang siapa yang taknak hidup senang kan? So, sebab tu kriteria berkaitan financial position tu boleh kata sangat-sangat penting.

 See? To fulfill our basic needs (Phsiological) pun need $$$ kan?

Tapi. Ada tapinya, bak kata Encik H. Tapi, aku rasa kalau nak buat perbandingan, antara Duet dan Tanggungjawab, sifat tanggungjawab tu terletak jauh lebih penting. Aku ambil pengalaman aku sendiri. Aku dah mula tak bekerja bermula April 2010. Lepas duduk rumah goyang kaki selama lima bulan, Alhamdulillah rezeki datang and aku mula kerja semula. Tapi sayang, jodoh dengan kerja tempat baru tu tak lama. Aku berjaya pertahankan selama lebih kurang enam bulan je, then aku quit. Sebab-sebabnya tak perlu lah rasanya aku cerita. After that aku goyang kaki lagi selama lebih kurang hampir setahun sebelum further Master until sekarang. Of course boleh dikata ini dugaan bagi aku, err bagi kita orang berdua sebenarnya. Husband aku bukan berpangkat Manager, level Executive pun bukan. Dengan segulung diploma, boleh estimate kan berapa monthly income dea?

Dengan aku yang tak kerja, dea seorang je kerja untuk sara kesemuanya. Memang aku belum ada anak lagi, tapi orang dah kawen ni tetap tinggi expensesnya. Sewa rumah, kereta, bills itu ini, kelengkapan rumah, minyak and toll balek kampung, eh banyak la kalau nak cerita. Memanglah boleh dikata orang dulu-dulu kerja berkebun pun boleh survive juga. Tapi tu dulu, living cost tak sama. And kita orang pun boleh dikata tinggi nafsu keinginan juga. Nak pakai baju lawa-lawa (aku), nak keluar jalan-jalan (suami), nak makan sedap-sedap (suami), nak beli games and entertainment kat rumah (suami). Nampak tak nafsu aku siket je, selebihnya Suami :P Okeyy, aku tipu. Sebenarnya kita orang dua-dua sama je. Suka jalan-jalan, suka makan sedap-sedap, suka ada entertainment kat rumah, senang cerita nak yang best-best je. Ehem. Ada ke orang laen yang taknak semua ni?

But then, husband aku survive je dengan kerja seorang. Sara aku yang tak bekerja ni. Sara aku yang maseh belajar ni. Memang aku ada dapat scholarship, tapi KPT cover yuran belajar je. Tak ada extra duet poket pun. Kos keperluan belajar laen, husband aku la yang tanggung. Orang kata, biasanya soal duet ni, silap perhitungan boleh jadi gaduh. Tapi Alhamdulillah, walaupun dengan qualification sederhana dan perlu kerja seorang eventhough aku sepatutnya mampu bekerja, husband aku tak pernah merungut hanya sebab aku tak kerja. Memang dea lebih suka aku kerja, sebab laju siket kita orang boleh upgrade lyfe. Boleh kumpul aset dan harta cepat-cepat. Tapi since rezeki aku at the moment belum terbuka sepenuhnya, still dea tak pernah pun mengungkit. Malah still sentiasa cuba untuk penuhi semua kehendak aku, mana yang dea mampu. Ehem. Terima kaseh, Suami ^^

  Best kan kalau boleh tanam $$$ and $$$ boleh tumbuh macam ni? :D


So, if sifat tanggungjawab tu ada, lelaki akan tahu bahawa tugas menyara keluarga tu adalah sepenuhnya tanggungjawab Suami. Isteri yang bekerja tu cuma bonus. Sekadar membantu. If income Isteri higher than Suami punya pun, tetap namanya Isteri tu cuma membantu. If Isteri yang menyumbang lebih untuk expenses dia orang pun, tetap namanya Suami yang menyara, and Isteri still cuma membantu. Sebab aku pernah tersilap kata dengan seorang Driver kat office lama "Mak Liya berniaga. Kiranya macam Mak la yang lebih banyak dapat duet. Income Abah untuk bantu-bantu je". Dan Pak Ajiz balas "Salah tu. Ayah Liya tetap yang menyara keluarga, mak Liya yang cuma membantu je". Terdiam aku sebab tersilap kata. So, kalau sifat tanggungjawab lelaki tu ada, insyaallah pintu rezeki akan terbuka sebab dea kuat usaha dalam apa condition sekalipun.

So, untuk menjawab cerita Sheda, kalau untuk kawen muda, mungkin sifat tanggungjwab tu adalah isu utama. Dan menjawab cerita Hara, kawen dengan lelaki kaya tu best, tapi kena la bersedia sebab lelaki kaya ni mampu apa saja :P Okey, just kidding! Actually, entry ni memang sama sekali bukan untuk menjawab cerita Sheda or Hara. Ini cuma mungkin satu cerita laen. Dan bukan juga cerita aku ni untuk beritahu Suami aku seorang je yang bertanggung jawab. Itu cuma sebagai contoh. Dan macam yang aku highlight sebagai tajuk entry, apa yang aku ceritakan dalam keseluruhan entry ni, cuma from my point of view. Sesiapa je bebas untuk tak bersetuju or ada pandangan yang laen. By the way, money is not everything but everything is money tu, tetap betul kan? Tapi aku pernah terdengar seorang Singaporean cakap "Money is nothing!" sambil suruh anak dea pilih apa saja. Err gila bongkak -__-"


Love & Sincere,
 

19 Nov 2012

Tempted and Melted


Dear my Lovepediary,


Sebenarnya, dah lama aku perasan seorang kawan aku ni buat part tyme business ambil tempahan buat Cupcake, Cheesetart, Apam Polkadot, Pavlova dan segala macam makanan yang sweet-sweet macam tu. Selalu juga aku perasan bila dea selalu update gambar-gambar desserts yang dea buat untuk penuhi tempahan orang ramai tu dalam Facebook. Dalam hati, kagum juga aku dengan kerajenan dan kegigihan kawan aku. Jealous pun ada. Pernah juga dulu aku terdetik nak buat bisnes kecil-kecilan macam tu. Tapi sayang, hati aku cuma terdetik, tapi ia tak pernah jadi kenyataan lagi sampai sekarang. Niat tu dah ada, rajen tu belum datang-datang lagi :P

Desserts yang kawan aku tu buat, memang nampak sedap-sedap. Melted juga sekali sekala tapi aku tak pernah rasa nak order. Naseb baek tekak aku pun rasa biasa-biasa je. Kalau setiap kali tengok asyik teringin, habes semua nanti aku nak rasa. Naseb baek aku tak rasa macam tu. So, aku sekadar tengok je gambar-gambar yang kawan aku upload tu sambil kagum dengan kerajenan dea daripada jauh. Even if aku teringin, maybe aku prefer google recipe daripada internet and buat sendiri. Agak-agak cara nak buat tu susah, biasanya aku akan batalkan je niat nak buat tu dan lupakan je keinginan tekak aku. Aku nak buat yang simple-simple je, yang susah-susah malas  -_-

Baru-baru ni, kawan aku tu mula dengan satu lagi recipe baru. Mula-mula aku buat tak endah je. Macam biasa, tengok je dari jauh. Tapi lama kelamaan, aku rasa macam tergoda dan teringin gila nak rasa. Gambar-gambar yang dea upload tu betul-betul menggiurkan tekak aku. Sebenarnya, aku jarang-jarang nak terikut-ikut teringin makanan itu ini yang biasanya sana sini orang gembar-gemburkan. Tekak aku ni tekak orang kampung je. Tapi kali ni aku rasa aku kalah untuk tahan nafsu. Tiba-tiba satu hari aku teringin gila. Last-last, aku decide untuk order. Naseb baek rumah kawan aku tu tak jauh daripada rumah aku, so dea setuju untuk buat delivery ke rumah.


Colorful Durian Crepe from Anna's Bakery House


Rasa Durian Crepe ni memang sangat sedap. Mabeles! Tak sia-sia aku beli. Mungkin sebab aku ni memang peminat durian. So, once Durian Crepe ni masuk dalam mulut and tekak, rasa dea memang tak boleh handle. Crepe dea lembut bila digigit. Filling durian and whipping creme heavenly melt in mouth. Kesedapan Durian Crepe ni memang indescribable. Mabeles gila! Over tak gambaran aku? @.@ Aku tak tahu orang laen punya selera, tapi pada aku Durian Crepe ni memang sedap tak terhingga. Aku rasa kalau filling durian and whipping cream dalam tu lebih padat, mungkin lebih sedap kut. So, kepada sesiapa yang merupakan peminat durian, apa tunggu lagi? ^^

Actually, Durian Crepe ni pada aku agak mahal siket. 6pcs macam dalam gambar kat atas tu je dah RM10. Pada aku, quite mahal. Itu pun tak puas makan. Tapi tak mampu aku nak beli selalu. Dapat rasa sekali itu hari jadilah. Lepas ni, kalau terasa nak makan lagi, maybe aku cuba buat sendiri. Aku google cara buat dea pun tak berapa susah. Tapi, tengoklah nanti bila aku rajen. Ehem. Masa aku dah rasa Durian Crepe ni itu hari, terasa nak upload dalam Facebook nak bagitahu kesedapan Durian Crepe ni sambil say thanks dekat kawan aku tu. Tapi tiba-tiba aku tengok ramai kawan-kawan update benda sama. So, cancel update kat Facebook. Nampak macam taknak kalah pulak nanti :P


Google

So tempting and melting. Gulp! =P~


Love & Sincere,

15 Nov 2012

Selamat Maal Hijrah


Dear my Lovepediary,


Bercerita tentang Maal Hijrah. Cerita ni merupakan sebuah pengalaman. Hijrah berlaku pada Maal Hijrah tahun 2008 iaitu bersamaan 1430H kalau tak silap. Kalau salah, mohon kirakan untuk aku. Waktu tu Maal Hijrah jatuh pada hujung tahun, sekitar Disember. Biasanya, awal Muharam aku berlaku dan berlalu macam biasa je. Tak ada azam yang gempak-gempak aku pasang. Tak ada sebarang hijrah dalam diri or dalam hidup yang aku lakukan. Biasa lah. Aku bukan manusia sempurna dan sangat bersih hatinya. Aku ni jenis biasa-biasa. Kadang-kadang benda-benda macam ni aku mungkin cuma sekadar tahu, tak ada sebarang hijrah dalam diri aku.


Tapi Hijrah pada tahun tu ada kelaenan sedikit. Mungkin itulah Hijrah yang paling bermakna dalam hidup aku setakat hari ini. Dengan officialnya, pada hijrah kali itu aku telah memberanikan diri untuk berhijrah daripada bogel kepala kepada menutup aurat di kepala. Masa tu umur aku dah 25 tahun. Kalau dikira dosa, dah bertan-tan agaknya cuma sebab satu yang tak sempurna. Err maksudnya, tak sempurna yang laen-laen tu belum dikira. Masa tu aku bujang lagi. Feeling-feeling nak kawen tu memang dah ada. Tapi baru rancang, bertunang pun belum. Masa tu bila nak kawen pun belum tahu dalam jarak masa yang dah dekat ke atau maseh jauh. 

Tapi, sebab dah ada feeling-feeling nak kawen tu, then macam-macam yang aku fikir panjang. Salah satunya dah pasti tentang bertudung. Bila dah feel nak kawen, automatic aku rasa aku kena berhijrah. Berhijrah segalanya especially dari segi kematangan. Then aku kena berfikir segalanya dengan matang. Tambahan lagi, family bakal Suami masa tu boleh tahan juga agamanya. Teman lelaki masa tu tak pernah memaksa, cuma siket-siket dea selit-selit juga hint yang dea pasti suka dan bersyukur kalau aku berubah bertudung. Dea tak cakap pun, aku sendiri mesti tahu. Selebihnya, dea beri kebebasan pada aku untuk ambil masa aku sendiri.

Aku fikir masa depan. Kalau aku bertudung, mesti lagi berbesar hati family bakal Suami untuk terima aku kan? Automatic dia orang akan nampak aku dah bersedia untuk jadi seorang Isteri. Yeke? Teori aku je sebenarnya. So, aku decide untuk mulakan langkah bertudung. Tapi macam mana? Masa tu aku bekerja. Takkan hari ni free hair esok tiba-tiba dah bertudung kepala? Memang tak salah. Dah tentu perkara wajib. Once kita tahu dan sedar akan dosa, mana boleh lengah-lengah, terus kena bertaubat dan buat sebagaimana yang sepatutnya. Betul? Tapi, bukan mudah kan? Disebabkan aku rasa aku dah dapat hidayah masa tu, cehh, syukur aku sebab dipermudahkan cara.

Masa tu aku kerja. Annual leave banyak lagi tersisa. So, sempena hujung tahun, aku apply cuti lama juga, dalam seminggu agaknya. Aku nak rehatkan mata bos-bos dan kawan-kawan sepejabat daripada melihat aku. Habes cuti, aku naek kerja tepat lepas cuti Awal Muharam. And yes, at that tyme lah aku muncul semula kat office dengan penampilan baru. Kepala dah tak terbuka lagi. Berdebar memang berdebar. Berdebar nak terima macam-macam pandangan, pujian :P dan kata-kata tahniah daripada ramai pihak nanti. Tapi berhijrah untuk sesuatu yang baek tu, aku kena lah berbangga. Pagi-pagi lagi aku dah tersenyum, tersengih, malu sendiri.
 

Bukan dengan kawan sepejabat je, dengan family pun rasa segan juga. Ye lah, sebab benda tiba-tiba kan? Tapi aku redah juga sebab aku yakin parents aku mesti suka. Perasaan segan tu sebenarnya aku sendiri je yang rasa. Lepas beberapa hari bertudung, masa aku balek kerja, Ayah aku tegur "Ehh, dah tukar fesyen? Dah bertudung pulak sekarang?" Yes, after beberapa hari -_- Rupa-rupanya Ayah aku tak perasan pun daripada mula hari pertama aku berhijrah tu. See? Aku je perasan segan sendiri. Naseb baek Mak tolong jawab untuk cover malu aku "Ehh, apalah Abah ni? Orang tu dah mula pakai beberapa hari". Aku cuma mampu sengih-sengih je. Malu haish :">

Terpulang kalau nak kata aku berubah sebab nak kawen. Or sebab bakal Suami waktu tu, or sebab family bakal Suami. Bukan sebab Allah Ta'ala. Terpulang kalau ada sesiapa nak cakap macam tu. Sebab aku sendiri pun tak boleh nak baca and nilai keikhlasan hati aku sendiri. Yang tahu, cuma Allah. Apa yang aku tahu, memang niat nak kawen tu yang menjadi perantaraan hidayah untuk bertudung tu datang. Well, aku belum nak kawen lagi masa tu, baru niat nak kawen :P Cuma aku berharap, perubahan dan hijrah ni akan kekal sampai bila-bila. Malah harapnya semaken baek dan semaken memenuhi syarat-syarat bertudung yang sepatutnya. Sekarang belum perfect mana.

Masa aku mula-mula pasang niat nak bertudung tu, aku shopping tudung RM10 sehelai je tapi gila banyak berhelai-belai. Macam-macam warna ada. Masa shopping tu aku still freehair lagi. So, salesgirl tu tanya "Beli banyak-banyak ni untuk siapa?". Then aku balas malu-malu "Err untuk sendiri laa" :">


Love & Sincere,

12 Nov 2012

Memori Teman Sepermainan Dahulu


Dear my Lovepediary,


Masa aku kecik-kecik dulu, lebih kurang umur aku 6 ke 7 tahun macam tu. Aku dan family pernah tinggal di kawasan Felda, area Gemas, Johor kalau tak silap. Aku rasa aku tinggal kat kawasan Felda ni macam tak lama mana, tapi daya ingatan aku menyimpan banyak sangat memori sewaktu aku tinggal kat situ. Antara yang aku ingat, jiran aku ada anak namanya Boboy dan Nini. Dua-dua tu lelaki yang umurnya mungkin lebih kurang tua setahun dua daripada aku. Mereka adalah antara kawan sepermainan aku dan kakak aku. Selaen itu, yang aku ingat ada Asim dan Kak Idah. Kak Idah adalah yang paling tua di kalangan kita orang. Umurnya mungkin 3 ke 4 ke 5 tahun lebih tua daripada aku. Asim aku tak ingat berapa umur dea. Err macam semua je aku tak ingat berapa umur dia orang. Yang penting, kami kawan sepermainan antara yang paling akrab.

Ada satu kenangan masa kita orang maen-maen waktu petang kat rumah aku dulu. Cerita ni pasal Asim. Asim ni orangnya agak gelap, macam India. Kalau sengih confirm nampak mata dengan gigi je. Masa tu mak aku tengah tidurkan adek aku yang paling kecik dalam buaian sambil tengok-tengok kita orang bermaen. Aku dah lupa apa kita orang maen waktu tu. Tiba-tiba, tanpa sengaja aku ternampak seluar pendek yang Asim pakai tu koyak pada bahagian punggung. Bayangkan, Asim tu dah la hitam, err maksud aku gelap. Agak ngeri weyh! Terkekeh-kekeh aku ketawa dengan Mak aku bila aku tunjuk seluar Asim yang koyak tu. Bila Mak aku kantoikan Asim suruh pergi balek rumah tukar seluar dulu, kesian gila Asim waktu tu. Malu gila kut dea. Semua kawan-kawan gelakkan dea berdekah-dekah. Sejak hari itu, aku gelarkan dea Asim Buntut Koyak. Kahkahkah!

Kenangan hari laen pulak. Kali ni kita orang maen-maen waktu petang bukan kat rumah aku, entah rumah siapa aku dah lupa. Masa maen-maen tu, salah seorang daripada kita orang kena balek rumah sekejap. Tiba-tiba datang idea Kak Idah untuk kenakan kawan tu. Eh, jom kita sembunyik jom! Nanti dea datang balek mesti dea carik-carik kita tak jumpa. Kita orang semua pun setuju je sebab Kak Idah kan yang paling tua. Okeyy! Kita sembunyik kat sini. Konfem dea tak dapat jumpa. Kak Idah kasi cadangan sambil buka tingkap bilek, yang mana bila dibuka, ada satu kawasan rata kat luar tu, berupa sebuah atap. Means, kalau tingkap tu ditutup, and member tu cari daripada dalam rumah, memang takkan dapat jumpa, sebab kita orang kat luar rumah, atas atap. Err masa tu rumah Felda rumah atas, rumah atas tiang. So, atap tu agak tinggi la jugak sebenarnya.

Lepas Kak Idah buka tingkap, terus Kak Idah panjat. Cepat weyh! Cepat! Berebut kita orang tunggu turn nak sama-sama sembunyi cepat-cepat. Masa tu fikir seronok je. Belum sempat kita orang panjat, tiba-tiba atap roboh dan Kak Idah jatuh. Kita orang tergamam gila tengok Kak Idah jatuh daripada atap yang tinggi tu, Kak Idah menjerit kesakitan. Rupanya, atap tu adalah atap porch motor. Naseb baek tak ada motor park kat porch tu masa tu. Kalau tak, confirm Kak Idah injured lebih teruk. Kita orang terus papah and hantar Kak Idah balek rumah. Jeritan dan raungan Kak Idah masa tu buatkan kita orang semua cuak gila. Resultnya, Kak Idah terlantar saket kat rumah untuk beberapa lama sebab kaki dea bengkak gila and tak boleh jalan. Insaf sekejap jugak lah kita orang masa tu, cuti kejap bermaen. Kejap je. Naseb baek parents Kak Idah ni baek gila, tak marah pun kat kita orang.



Sebenarnya, banyak lagi kenangan waktu nakal-nakal masa aku tinggal kat Felda dulu. Yang pasti, banyak yang seronok aku rasa walaupun masa tu lyfe kita orang susah, tak sesenang mana. Tapi macam yang aku bagitau tadi, aku tinggal kat situ tak berapa lama, macam tak sampai setahun rasanya. Dalam masa awal aku darjah satu tu jugak kita orang dah pindah rumah, tak lagi tinggal kat Felda. Lepas daripada tu, aku lost contact dengan semua teman sepermainan kat situ. Sampai sekarang aku tak tahu kat mana teman-teman sepermainan aku semua tu tinggal. Kecuali Kak Idah, latest pernah jumpa semula masa dea datang tyme kakak aku nak nikah dulu. Tu pun dah ada dalam lapan tahun lepas rasanya. Lagipun lepas pindah tu dengan parents Kak Idah je rasanya parents aku maseh tanya khabar sekali sekala. Yang laen-laen memang tak ada.

Aku expect, semua teman-teman sepermainan aku tu maybe semuanya dah kawen, mungkin dah beranak pinak agaknya. Kalau selisih kat mana-mana pun, aku rasa aku takkan kenal mereka. Muka dia orang masa kecik-kecik dulu pun aku dah lupa. Muka Asim je maseh ada samar-samar terbayang depan mata. Kahkah! Kalau diberi pilihan, aku pun tak tahu aku teringin ke nak jumpa dia orang semula. Hmm tak rasanya. Sebab tempoh perkenalan kita orang pun sekejap cuma. Masa teman sepermainan dulu mungkin seronok, tapi kalau jumpa semula sekarang aku yakin mesti tak tahu nak berbual apa. Lagi-lagi aku yang pemalu ni :P Yurp! Aku tak rasa aku ada keinginan yang tinggi untuk jumpa dia orang semula. Tapi kalau betul pilihan tu ada, aku nak sangat tengok rakaman semula kenangan-kenangan kita orang waktu dulu. Serius aku rindu.

Kadang-kadang aku terfikir, macam mana lah dia orang sekarang agaknya? Maseh ingat ke dia orang tentang semua kenangan waktu tu? Still ingat ke sebagaimana aku sendiri yang tak pernah lagi lupa? Yang pasti, sampai sekarang aku macam belum pernah dapat lupa semua kenangan waktu tu. Antara kenangan terbaek yang pernah aku ada, kut. Mungkin tak akan pernah dapat luput, sampai bila-bila.   


People change. Feelings change. But memories don't.


Love & Sincere,
 

7 Nov 2012

Ditinggal Masa


Dear my Lovepediary,

  
Tik Tok Tik Tok..


Aku suka buat-buat tak busy bila sebenarnya aku sepatutnya busy. Misalnya sejak beberapa bulan kebelakangan ni. Aku suka dahulukan perkara yang kurang penting berbanding yang sebenarnya lebih penting. Yang pasti, yang kurang penting tu lebih menyeronokkan. Berblogging misalnya. Aku boleh baca-baca entry, komen-komen, dan bebel sana sini seolah-olah aku tak ada tugasan yang perlu disempurnakan. Berfacebooking misalnya. Aku boleh berchatting, bergosip, dan tegur kawan sana sini seolah-olah aku tak ada tanggung jawab yang perlu dilangsaikan.  

Kadang-kadang, aku lebih rasa tak cukup masa bila sebenarnya masa yang aku ada dah lebih daripada sekadar cukup. Misalnya, aku punya limited tyme untuk siapkan sesuatu kerja. Aku akan pergunakan masa yang ada tu betul-betul, guna secukup-cukupnya, dan kerja siap. Sebaleknya, bila aku punya masa yang agak panjang, aku akan pergunakan masa yang ada untuk perkara-perkara laen dulu. Kerja tu, Nanti dululah, banyak lagi masa. Detik hati aku. Sampai waktu yang dah limited, baru terkocoh-kocoh aku nak buat. Lepas tu mula rasa, Arghh, aku tak cukup masa!

Even sekarang pun, aku tengah busy sepatutnya. Tapi mood nak buat kerja tu tak ada. Banyaklah aku punya tak ada. Acapkali itu je excuse yang aku bagi. Dari diri sendiri kepada diri sendiri. Last week ada dua hari masa free pun aku bazirkan saja-saja. Dari satu jam ke satu jam aku tangguh nak buat kerja. Endingnya, sampai hari ni output kerja tu belum ada. Bila fikir-fikir semula, memang rasa menyesal bazirkan masa macam tu je. Tapi apa boleh buat, memang bad habit tu dah sebati dalam diri agaknya. Tak apa. Sendiri bazir masa, sendiri jugalah nanti aku tanggung akibatnya.

Bercakap tentang manage masa. Actually aku ada masalah manage masa ni daripada dulu lagi. Since zaman aku kerja dulu. Sebab setiap kerja kena manage sendiri. Aku ni manusia yang sentiasa perlukan due date agaknya. Nak kena ada jadual. 'Sekarang buat ini, lepas ni buat itu. Sampai masa, output kena ada. Siap yang ini, selesai satu kerja, tutup cerita. Tumpukan pada yang laen pula.' Aku susah nak buat macam ni sebenarnya. Sebab satu penyakit, aku suka tangguh kerja. Akibatnya, aku rasa aku asyik buat kerja, buat kerja, buat kerja, sampai rasa macam tak ada habesnya.

Kadang-kadang, aku pelik bercampur jealous dengan kalian-kalian yang pandai uruskan masa ni. Kerja pun kerja, tapi maseh sempat buat itu ini untuk hiburkan diri. Ya, aku mengaku masa aku kerja dulu aku macam takde lyfe je. Hidup cuma tertumpu pada kerja. Dah, dah. Taknak ingat benda yang lama. Cuma aku fikir, lepas ni lebih pandai ke aku manage masa? Melihatkan sekarang, aku rasa problems seems remains the same. I know and I realize it comes from my very own self. It's my weakness. My bad, really. Hah! Apa tips-tips untuk manage masa? Mohon berkongsi.


"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. 
Demi Masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian." 


Tiba-tiba aku terdengar satu bisikan. Err. Okeyy! Dah dah. Aku nak buat kerja ni. Semua orang jangan kacau aku sekarang. Grrrrr


Love & Sincere,
 

31 Oct 2012

Sedangkan Lidah Lagi Tergigit


Dear my Lovepediary,


Cerita-cerita skandal orang-orang sekeliling aku kadang-kadang buatkan aku takut. Memang dari dulu aku tak faham macam mana boleh wujudnya orang ketiga dalam hubungan perkahwenan especially kalau hubungan tu bahagia tak ada masalah. Memanglah. Mungkin nampak macam tak ada masalah, tapi sebenarnya ada di sebaleknya. Tapi, aku tetap nak argue. Sebab sometymes, masalah tu bukan menjadi suatu masalah sangat hinggalah salah seorang terjumpa orang ketiga. Then, barulah timbul masalah tu. Which means, sebelum ni boleh je terima. Tapi kalau dah terjebak tu, ada je 1001 alasan yang ditimbulkan. Ini tak kena, itu tak kena. As if cuba meletakkan hukuman atas kesalahan sendiri di bahu orang laen.

**************

Cerita Satu

Cerita daripada kawan aku, tentang kawan sekerjanya. Lelaki yang punya Isteri dan tiga orang anak. Lelaki yang agak baek juga, soft spoken bila berbicara, sangat hormat orang laen, solat pun nampak sentiasa dijaga. Khabarnya hidup keluarganya okeyy dan bahagia. Isterinya agak sempurna, muka baek, cantek, bertudung, agak berjaya dalam kerjaya. Suddenly si Lelaki berskandal dengan kawan sekerja, seorang perempuan yang pernah berSuami, punya seorang anak, namun kini single kembali. Seorang smoker, rambut blonde, pakai skirt pendek pergi kerja. Aku tak kata perempuan ni jahat. Tapi dengan personality macam tu dan terjebak bercenta dengan Suami orang, apa agaknya kebanyakan orang akan kata?

Bila kesah centa terbongkar, yang lelaki kata Isterinya selalu penat bila balek kerja. Balek kerja nak kena jaga anak-anak yang tiga orang lagi. Lelaki mula bosan dan mula suka-suka cari hiburan di luar. Jadi, pasang girlfriend di tempat kerja buat penghilang sunyi. Maklumlah, Isteri dah terlalu sebok sampai tak sempat nak layan Suami. Suami cari girlfriend, boleh juga buat teman texting-texting, manja-manja mungkin. Maklumlah, yang girlfriend pulak dah ditinggal Suami. Katanya ex-husbandnya dulu dirampas orang laen. Tinggallah dea keseorangan, kesunyian. Tambah lelaki lagi, dea memang mahu kawen dengan si girlfriend. Katanya, Perempuan tu boleh menenangkan saya. Menangeslah si Isteri menahan hiba sendiri.

**************

Cerita Dua

Cerita seorang kawan aku pula, yang wataknya menjadi orang ketiga. Dea kata pada awalnya dea pun enggan bercenta dengan lelaki tua yang mengoratnya. Tak berminat katanya. Maklum, lelaki tua. Waktu itu. Tapi lama-lama, bila asyik bersama, buat kerja pun perlu sama-sama, mungkin lelaki tua pandai memujuk agaknya. Lama-lama cair juga kawan perempuan aku ni yang memang maseh belum berpunya. Akhirnya, jatuh juga hatinya pada seorang lelaki tua. Katanya, lelaki itu baek, seorang yang soft spoken juga, solat juga sentiasa dijaga. Err kebetulan sifatnya lebih kurang dengan lelaki Cerita pertama. Tapi ini cerita yang berbeza, orang yang berbeza. So, tak semestinya lelaki gatal or kaki perempuan je yang punya skandal ya?

Kawan aku kata, lelaki tu memang baek. Lelaki tu ada intention untuk masuk meminang bila sampai masanya. Lelaki tu baek, bila deting pegang tangan pun tak pernah. Gatal-gatal jauh sekali. Sampaikan kawan aku yang tak tahan untuk bermanja-manja. Siak betul kawan aku ni. Naseb baek aku dah kawen. Then, kawan aku pernah terserempak boyfriendnya tu dengan Isteri makan berdua. Dea lihat mereka bahagia je, a very happy, romantic and sweet couple. Aku yang sangat musykil pun bertanya, Kalau dea bahagia & marriage lifenya tak ada masalah, then apa sebab dea nak suka dekat kau pulak? Then kawan aku jawab Aku tanya jugak pasal tu, then jawapan dea biasalah Liyaa, fall in Love again. Fuuuu. Sebegitu mudah?

**************

Cerita Tiga

Cerita ketiga, sebuah cerita yang pernah aku baca daripada belog Mai. Ceritanya lebih kurang begini. Seorang perempuan yang single, available and still searching. Suddenly berjumpa dengan seorang foreigner yang sangat baek, good looking, pandai, almost perfect. Boleh dikatakan lebih kurang sama dengan sifat lelaki-lekaki dalam dua cerita kat atas. And still, lelaki tu dah kawen and ada anak. Bila lelaki tu propose, perempuan tu mula gelabah, tak tahu nak buat keputusan. Hati kata suka, tapi the thing is, his status. Back to situation perempuan tu, memang sedang mencari, terjumpa pulak dengan lelaki yang almost perfect sifatnya untuk dijadikan soulmate. So, it was a bit hard decision jugak sebenarnya. Plus, its about feeling kan?

Fikir punya fikir sambil menangis, finally perempuan tu tolak proposal lelaki tu. And common reasons bila perempuan nak tolak proposal seorang lelaki yang ada marriage life yang bahagia, and lelaki tu almost perfect bagi dea, biasanya apa? Maybe some say "If sekarang lelaki tu boleh buat macam tu pada first wife dea, mesti dea boleh buat macam tu lagi pada kita pulak." Or maybe some say "Kalau kita buat macam tu, nanti lama-lama dah takde perempuan akan percayakan perempuan." Or maybe some say "Fikirlah perasaan first wife dea, anak-anak dea, apa dia orang akan rasa? Cuba letak diri kita kat tempat dia orang." Macam-macam reasons kita boleh dengar and create if kita betul-betul nak tolak and taknak jadi selfish kan?

Aku rasa all those reasons pun mesti perempuan tu dah fikir. Tapi the main reason yang dea bagi aku rasa jarang-jarang perempuan boleh bagi dalam situation macam tu. Maksud aku, apa yang dicari dah ada depan mata, tinggal grab je. Susah nak berfikir secara stabil, rasional serta tak selfish dalam situation macam ni. Eventhough aku tak pernah experience, tapi aku rasa macam tu. Of course one of the reason dea taknak hurt wife lelaki tu. Tapi dea tambah lagi "This is one of the test Allah gives me. I believe that there is something more sweet are waiting for me." If only semua perempuan dapat fikir macam ni, mesti kita susah nak dengar ada lagi perempuan yang menanges sebab ada orang ketiga dalam perkahwenan kan? Macam tu jugak lelaki.

**************

Of course, aku tak berniat untuk melawan jodoh or takdir. Kalau jodoh or takdir dah tentukan macam tu, tetaplah macam tu jadinya kan? And aku pun bukan nak bahaskan isu skandal ni. Cuma apa yang aku nampak and aku selalu fikir, perkara macam ni boleh jadi pada sesiapa je. Yes, anyone. Tak kira lelaki tu macam mana, perempuan tu macam mana, perkahwenan tu macam mana. Kalau dah nak jadi, 1001 alasan boleh jadi sebab. Macam aku cakap mula-mula tadi. Sometymes, masalah tu bukan menjadi suatu masalah sangat hinggalah salah seorang terjumpa orang ketiga. Tapi itu cuma teori aku je. Aku pun tak tahu apa masalah yang tersembunyi. Actually, aku nak tahu jugak reasonnya, tapi aku tahu bukan senang untuk cari kesimpulan.

Walaupun aku sebenarnya sangat curious, tapi aku bukan nak cari salah sesiapa dalam perkara ni. Pada aku, our part is jalankan je tanggungjawab maseng-maseng. Yes, memang senang untuk cakap tapi susah untuk laksanakan. Kan? Ya. Aku sendiri jawab. Sebab bukan senang untuk kongsi hidup hari-hari dengan orang laen. Bukan senang untuk terima seratus peratus kekurangan orang laen. Bukan senang untuk matchkan diri kita dengan orang laen. Tapi ada caranya. Ingatan aku pada diri sendiri lagi. Aku rasa yang penting ikhtiar both pihak untuk sama-sama hendak jaga hubungan. Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula Suami Isteri :)

Kalau dah ikhtiar, berusaha, berdoa, of course after that kena bertawakal. Aku pun tak boleh nak cakap lebih-lebih. Usia perkahwenan aku pun baru seberapa sangat. Nak kata aku jalankan tanggungjawab, maseh banyak cacat celanya here and there. Maseh banyak yang perlu diperbetulkan, dicantekkan, diperkemaskan dan disempurnakan. Untuk kalian-kalian yang belum berkawen ni, yang perempuan jangan takut pulak. Yang lelaki jangan mula terasa ada excuse pulak. Belajarlah jadi setia. Cewwah! Yurp! Semua orang tak sempurna. Tapi janganlah itu dijadikan alasan untuk buat kesilapan. Cubalah jadi sesempurna yang boleh. Ehem.

**************

Sorry entry panjang tak hengat punya. Dah ini je idea yang aku ada untuk belog yang dah nak berkarat ni, bak kata seseorang. Grrr. Biar. Memang aku sengaja nak bagi kau orang stress baca entry panjang dan tanpa gambar. Kejam kan aku? :P 

Terima kaseh Pakcik Robot Kuning bagi keizinan curik idea tajuk entry. Aku baru mintak izin kau dah tau tajuk entry yang mana satu aku nak curik kan? Ilmu hitam apa yang kau pakai? Grrr. Nanti aku belanja biskut cecah air kopi yeh? Yeh? :D


Love & Sincere,

13 Oct 2012

Celaru Biru


Dear my Lovepediary,


Weekend ni aku akan busy. Or lebih tepat lagi aku akan buat-buat busy. Husband tak ada, pergi memancing. Tinggallah aku keseorangan. Bukan aku taknak balek rumah Mak, tapi aku ada banyak kerja sepatutnya yang kena settlekan. Aku je lupa diri asyik mencari rakan berbual alam maya. Kalau balek rumah Mak, lagi susah kerja nak jalan. Tak apa. Bila aku dah free siket nanti aku baleklah sana. Cuma aku rasa mungkin tidak pada hujung minggu ini.

Dari semalam sebenarnya aku rasa nak update sesuatu. Tapi hati aku celaru biru. Bila hati aku celaru biru, end up aku rasa aku tak ada perkara yang nak dibicarakan. Sebenarnya ada tapi jadi tak ada. So aku rasa better aku diam. Tapi melihatkan ramainya kawan-kawan blogger update, aku kembali rasa nak update sesuatu. Mungkin entry ini pengisiannya tak ada. Kalau karangan sekolah tak ada markah ni pada bahagian isi karangan. Err maafkan saya Cekgu.

Sebenarnya aku cuma rasa nak tulis-tulis. Tulis apa-apa je. Aku pernah dengar orang kata itu salah satu cara untuk luah rasa. Bukan maksud aku tulis bercerita masalah. Bukan tentang masalah yang aku cerita ni. Maksudnya, tulis apa-apa je. Kadang-kadang perasaan bercampur-baur ni kan susah nak describe dengan kata-kata. So aku terasa nak tulis-tulis je. Mungkin bukan exactly apa yang aku rasa.  Kalau apa yang aku rasa, for sure bukan sini tempatnya.

Yup! Mungkin bukan exactly apa yang aku rasa. Sebab apa yang aku rasa, aku sendiri pun tak dapat nak baca. Aku celaru pasal apa. Pasal thesis ke? Pasal cuaca hujan kat luar ke? Pasal perkara laen ke? Aku cuma rasa nak tulis-tulis. Nak cakap-cakap. Nak bebel-bebel. Cuba buang dan keluarkan semuanya. Nak rasa tu hilang. Hilang dari hati. Fikiran. Aku nak rasa, puas tak kalau macam tu? Mungkin lepas tu baru aku rasa lega dan boleh buat kerja.


 Kecelarubiruan


Mesti Pakcik Ym Bundle kata aku emosi lagi. Lantaklah. Err maafkan saya Cekgu! @.@


Love & Sincere,
 

8 Oct 2012

Kalau Dah Bukan Rezeki


Dear my Lovepediary,


30.08.12. Sebenarnya pada tarikh tu aku ada menghadiri temuduga SPA yang mana resultnya keluar hari ni. 08.10.12. Tapi semalam, 07.10.12, bila saja aku teringat pasal ni terus je aku bukak laman sesawang SPA. Bila aku bukak, link keputusan temuduga untuk jawatan yang aku pohon itu hari dah pun ada. Aku tanpa fikir apa-apa terus klik, masukkan nombor kad pengenalan, dan resultnya Dukacita anda tidak berjaya dalam urusan ini. Ini sebenarnya dah masuk kali kedua. Kali pertama lebih kurang dua tahun yang lepas. Tapi tak apalah kalau dah bukan rezeki aku. Tak apa kalau ia memang bukan ditetapkan untuk aku. Orang kata, rezeki ada di mana-mana kan? Janji kita tak putus asa dan teruskan berusaha. Chill lah! Jangan berhenti berharap :)

Sebenarnya, kalau nak diikutkan aku lebih berharap yang aku merupakan calon simpanan mereka. Dan seterusnya aku akan diterima dan diminta bekerja tahun depan. Sekurang-kurangnya, aku tak perlu tangguhkan pelajaran aku sekarang. Sekurang-kurangnya, aku tak perlu bingung untuk buat pilihan, pelajaran atau kerjaya. Sekurang-kurangnya, aku dapat habiskan dulu pelajaran sekarang dengan hati yang tenang. Tapi itu cuma angan-angan. As usual, belum apa-apa aku dah fikir yang kompleks-kompleks. Padahal things not necessarily happen pun. Buktinya, keputusan muktamad temuduga dah pun aku terima. So, mana ada isu tangguh pelajaran atau bingung buat pilihan. Sahlah aku memang kena fokus pelajaran dulu. Bagus juga. Satu persatu.

Aku tak kecewa. Siket tu mungkin ada. Dustalah kalau aku kata siket pun tak ada. Tapi siket je, tak besar mana. Sebab aku pun tak meletak harapan yang terlalu tinggi dari awal-awal lagi. Berharap tu memang ada. Kalau tak mengharap, untuk apa aku mohon kan? Pandangan pertama pada surat panggilan temuduga yang datang beberapa bulan lepas je, sejak tu aku dah mula pasang harapan secara sederhana. Kalau itu rezeki, Alhamdulillah. Kalau bukan, tak apa. Terima je sebagai mengutip pengalaman. Kan? Memanglah berharap tu kena ada. Tapi meletakkan harapan tu aku tak letak tinggi mana. Err berharap dan meletakkan harapan tu ada beza ke? Tak apalah. Bagus juga aku rasa sebenarnya. Sebab urusan aku macam dipermudahkan je rasanya.

Sebenarnya, ini merupakan entry ke SERATUS untuk blog ni. Rasa macam tak percaya je aku dah terbitkan 100 buah tulisan kesemuanya. Walaupun apa yang aku tulis tu entah apa-apa, tapi tetap aku rasa bermakna. Menulis, kesukaan aku daripada dulu. Tapi menulis blog, it something new sebenarnya untuk aku. Tak pandai nak manfaatkan kegunaan blog ni untuk perkara-perkara yang sangat bermakna. Mula-mula tu untuk luah rasa, lama-lama unexpectedly kadang-kadang jadi tempat aku cari tawa. Sweet kan? :P Apple sebenarnya ada usulkan dalam entry yang lalu, Entry ke 100 cuba terbitkan satu entry yang tak serupa. Mungkin aku tak dapat penuhi task tu sebagaimana yang dea jangka. Tapi, sesuatu ni mungkin quite istimewa. Untuk kalian semua. Nahhhh!



You Never Know How Close You Are... 
So NEVER Give Up on Your Dreams.
:)

Love & Sincere,
 

30 Sep 2012

Atas Faktor Usia


Dear my Lovepediary,


Semalam. Terima panggilan telefon daripada seorang bestfriend perempuan.

"Liyaaaa, happy belated birthday!!" Ayat pertama dea. 

Awkward.

Owh, itu hari masa birthday aku 07 haribulan dea terlupa nak wish agaknya. Aku ingat-ingat semula. Betul lah. Aku memang tak terima ucapan daripada dea tahun ni, tak seperti biasanya. Tapi. Lama gila kau terlepas birthday aku? Lawak betul! Baru hari ni kau teringat? Siap gelak-gelak lagi. Aku anggap gelak-gelak tu tanda rasa bersalah, lebih kurang macam tu lah.

Aku agak terpana. Terspeechless. Terpinga-pinga. Terkejut.

"Owh. Okeyy. Thanks, Zill! Sengal kau ni. Terkejut aku!"

"Hahaha. Liya, kau nak aku nyanyi lagu birthday untuk kau ke?"

"Err. Haa kau kena la nyanyi. Dah lambat wish. Kena la nyanyi sebagai denda. Hahaha!"

"Okeyy. Happy birthday to youuuu" Erk! Dea nyanyi betul-betul?

"Sengal la Liya. Aku dah la kat Mall ni. Happy birthday to youuuu"

Kata dekat Shopping Mall. Aku memang dengar bising-bising kat belakang tu. Tapi lepas tu dea sambung nyanyi jugak. Siapa yang sengal sebenarnya ni? Nyanyi sampai habes pulak tu. Betul-betul dea rasa bersalah dengan aku agaknya sebab terlupa nak wish itu hari. Jauh pulak tu tertinggal keretapi. Dah tiga minggu dah birthday aku dea terlepas.

"Hahaha. Bongok! Boleh pulak kau nyanyi-nyanyi kat situ."

Dan perbualan bersambung beberapa minit. Lepas tu.

"Semalam aku message-message dengan Bed. Lepas tu Bed yang ingatkan aku. Eh, birthday Liya semalam kan? Aku terkejut, baru teringat. Tu yang call kau ni. Hahaha!" 

"Hah? Semalam? Birthday aku dah lama lepas la weyh. 07 haribulan hari tu."

"Eh, Liya. 27 haribulan kan birthday kau?"

"Eh kau ni. Birthday aku, aku lah lagi tau. Kau pulak yang nak confirmkan birthday aku bila. Hahaha. Kejadah!"

Hampeh! Patutlah dea beriya telefon siap nyanyi-nyanyi lagu birthday. Rupanya dea ingat baru terlepas dua hari. Kalau dea tahu dah terlepas tiga minggu, takdelah kut tiba-tiba nak call, nak wish siap nyanyi-nyanyi kat public. Sebenarnya, masa birthday aku itu hari pun, adek aku sendiri tersilap tarikh. Dea ingat birthday aku 09 September instead of 07 September. 

Aku pun tak pasti kenapa ramai sangat confuse dengan birthday aku tahun ni. Tapi aku tak kesah pun sebenarnya. Sebab aku bukan jenis manusia yang dah terbiasa dengan layanan istimewa. Kira bersyukur lah kawan-kawan baek aku ingat lagi yang aku pernah lahir kat dunia ni walaupun tarikh tu jauh lari. Seriously, aku tak kesah pun. Sekadar ucapan, bukannya apa-apa.

Lepas tu gelabahlah kawan aku tu nak cover line. Terus dea kata dea pun dah lupa dea dah wish ke belum birthday aku sebenarnya. Terus dea kata dea ingat je birthday aku 07 haribulan 09, tarikh senang ingat. Katanya lah. Tapi kawan aku seorang lagi tu yang confusekan dea. Dea ingat dea dah terlambat dua hari, menggelabah, terus dea call aku without thinking, katanya. 

Nyanyuk dah kawan aku ni rupanya. Kawan aku yang seorang lagi tu memang blur pun daripada dulu. Siap fitnah tarikh lahir aku pulak sekarang. Pandai-pandai je ubah. Then aku cakap pada kawan aku semalam It's okeyy. Aku maafkan kau, atas faktor usia. Kahkah! Erm. Sebenarnya, lepas tu aku terus rasa rindu kat mereka berdua. Rasa dah lama tak jumpa. Gosip dan lepak bersama. 

Rindu.

Update: Ohh, ya! Hari ni birthday mak aku dan ayah mertua! 30 September. Boleh pulak aku terlupa nak selitkan, padahal aku dah ingat daripada awal. Happy birthday Mak, Abah! <3


Love & Sincere,